Anda mungkin dapat memesan taksi terbang dalam waktu tiga tahun

Bagi banyak orang pada usia tertentu, gagasan menerbangkan taksi, mengangkut orang keliling kota, mengingatkan kita pada serial TV animasi populer The Jetsons.

Pertunjukan tahun 1960-an menggambarkan sebuah keluarga yang tinggal di kota metropolitan futuristik di mana para komuter berangkat bekerja dengan mobil yang membumbung tinggi di udara.

Dua dekade memasuki abad ke-21, dan impian Berita Dalam dan Luar Negeri fiksi ilmiah para pencipta The Jetsons semakin dekat untuk menjadi kenyataan.

Dengan orang-orang seperti Uber dan Boeing yang mengembangkan taksi terbang eVTOL (lepas landas dan mendarat vertikal listrik), satu laporan memperkirakan bahwa pada tahun 2040 akan ada 430.000 kendaraan semacam itu yang beroperasi di seluruh dunia.

Ini terjadi ketika drone pengiriman juga semakin dikembangkan dan diuji, dengan pasar global untuk ini diperkirakan bernilai $ 5,6 miliar (£ 4 miliar) pada tahun 2028, menurut satu perkiraan.

Untuk menangani tuntutan masa depan, di mana drone dan taksi terbang (berpikir besar, drone multi-baling-baling) berbagi wilayah udara di atas konurbasi yang sibuk, para pendukung teknologi mengatakan kota-kota perlu membangun banyak bandara mini, dijuluki “skyports”.

Mini airport ini akan dibutuhkan agar taksi bisa mendarat di spot-spot yang diinginkan orang.

Perusahaan yang berbasis di California, Joby Aviation, berada di garis depan dalam mengembangkan taksi terbang, setelah sekarang melakukan lebih dari 1.000 penerbangan uji pesawat eVTOL-nya.

Ia berharap mendapat persetujuan dari regulator AS, Administrasi Penerbangan Federal (FAA), untuk memulai operasi komersial pada 2024.

Kendaraan yang dikemudikan Joby dapat membawa empat penumpang, melaju hingga 200 mph (322 km/jam), dan memiliki jangkauan lebih dari 150 mil (241km).

“Kami membayangkan menawarkan layanan berbagi perjalanan udara kami dari lokasi yang dekat dengan tempat orang tinggal, bekerja, dan ingin pergi,” kata Oliver Walker-Jones, juru bicara Joby.

“Kami bekerja sama dengan kota-kota untuk memastikan layanan kami terhubung ke moda transit lain, co-locating skyports dengan stasiun kereta api, bandara dan hub lainnya.”

Joby telah bermitra dengan perusahaan parkir AS Reef Techology dengan tujuan mengubah atap beberapa tempat parkirnya menjadi skyport. Dan itu telah menandatangani kesepakatan serupa dengan bisnis properti Perusahaan Terkait, pemilik terbesar di New York.

“Dengan mitra ini, kami bertujuan untuk membangun skyport di pasar peluncuran awal yang menawarkan penghematan menarik pada rute dengan permintaan tinggi yang ada dan tingkat kemacetan yang membuat frustrasi di darat,” tambah Mr Walker-Jones.

Sementara jaringan skyport mungkin tampak dibuat-buat, konsep ini telah menerima perhatian positif yang cukup besar dari sejumlah administrasi kota AS.

Houston, Los Angeles, dan Orlando telah mengumumkan rencana untuk membangun infrastruktur untuk taksi terbang dan kendaraan serupa lainnya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *